CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Thursday, July 8, 2010

Revision 10 : Cabaran BF bagi ibu yang bekerja (Part 2)

Sambungan dari cabaran PART 1 :)


CABARAN- CABARAN :

4. Penjaga bayi
Bagi ibu-ibu yang bekerja, tugas menjaga bayi diambil alih oleh babysitter samada jiran, ibu bapa sendiri, ibu bapa mertua, ipar duai, adik beradik dan juga nurseri. Kebanyakan ibu risau, bila mereka mula bekerja, bolehkah penjaga bayi bekerjasama? Adakah mereka berasa ianya menyusahkan? Tidakkan mereka rasa terbeban sebab mungkin lagi senang bancuh susu instead of perlu thaw, panaskan dan beri bayi EBM?
Cabaran :
a) Bersikap negatif.
Mungkin ada sesetengah pengasuh bayi yang bersikap negatif, tak mahu bekerjasama dan merasakan satu beban apabila ibu mengambil keputusan untuk menyusukan bayi ketika betika bekerja. Tambahan pula bila pengasuh tersebut mempunyai lebih dari seorang bayi untuk dijaga.
b) Tiada pengetahuan/pengalaman/sokongan.
Ya. Kemungkinan juga pengasuh bayi tidak terdedah kepada info-info mengenai penyusuan susu ibu yang pada pendapat mereka ianya susah tapi hakikatnya adalah sebaliknya. Mereka juga mungkin tiada pengalaman untuk menghandle EBM kerana sebelum ini telah terbiasa dengan susu tepung sahaja. Selain itu, tanpa sokongan dan keyakinan terutama dari ibu sendiri, agak sukar untuk para pengasuh memberi kerjasama yang baik.
c) Pengendalian EBM.
Pengasuh yang tak pernah mengendalikan EBM akan merasakan situasi itu leceh, susah dan tersangatlah membuang masa mereka. Bila dah berkeadaan begini mereka tak mahu lagi menyusahkan diri dan minta ibu membeli saja susu tepung.
d) Introduce solid food terlalu awal.
Makanan pejal atau pelengkap hanya perlu diberi ketika bayi sudah berusia genap 6 bulan. Sebabnya, perut bayi perlu betul-betul matang untuk menerima dan memproses makanan. Jika diberi terlalu awal, berkemungkinan bayi mungkin mengalami alahan dan kurang menyusu disebabkan telah kenyang diberi solid food.
d) Ibu tertekan dan tiada pilihan.
Bila ibu mempunyai masalah begini, secara tidak langsung ibu akan rasa susah hati dan stress. Ini menyebabkan ibu berbelah bagi dan rasa serba salah. Seterusnya menyebabkan ibu hilang semangat dan keyakinan untuk terus menyusukan bayi dan akhirnya mengalah dengan memberi bayi susu formula :(
Penyelesaian :
1. Ibu perlu yakin dengan diri sendiri dan mungkin perlu ber "hati kering". Tak peduli orang nak cakap apa, tak kisah orang nak anggap macam mana, yang penting apa yang dilakukan adalah pilihan terbaik ibu untuk bayinya.
2. Terangkan pada pengasuh dengan cara yang baik agar mereka tidak terasa hati ataupun menyampah dengan anda. Katakan dengan ikhlas yang anda mahukan bayi anda terus minum susu ibu walaupun ketika anda bekerja.
3. Berikan pujian (bukan bodek ye) pada pengasuh anda dengan mengatakan bayi anda bertambah sihat dan gebu dibawah jagaan mereka dan anda sangat menghargai dan begitu gembira menghantar bayi anda pada mereka. Tentu mereka pun gembira :)
4. Sekali sekala, bawa buah tangan ataupun tambah elaun penjagaan bayi untuk menggembirakan mereka. Apa salahnya kan? Orang berbudi kita berbahasa. Atau bawa pengasuh bercuti di tempat-tempat yangmenyeronokkan. Mana tau, mungkin dengan cara ini mereka akan berasa lebih dihargai dan tak kisah untuk memberi kerjasama dengan anda.
5. Mudahkan kerja pengasuh. Contohnya : jika anda menggunakan liner atau pun storage bag untuk menyimpan EBM, sebaiknya cairkannya dirumah terlebih dahulu dan masukkan kedalam botol sebelum menghantar ke rumah pengasuh. Labelkan nombor di botol mengikut mana yang sepatutnya diberi dahulu. Sediakan flask air panas atau pun warmer untuk memudahkan pengasuh memanaskan EBM sebelum memberi pada bayi.
5. Ibu/diri sendiri
Kadangkala diri kita sendiri adalah cabaran terhebat yang perlu diatasi. Bila dirumah ada tanggungjawab sebagai isteri kepada suami dan ibu kepada anak-anak, dipejabat pula tanggungjawab sebagai pekerja. Pendek kata multitasking, semua perlu dihandle dan perlu diambil berat.
Cabaran :
a) Letih.
Memang sememang memangnya menjadi isteri, ibu dan pekerja dalam satu satu masa sangat meletihkan. Awal pagi perlu bangun, siapkan sarapan, bersiap ke opis pulak. Kalau ofis jauh tu satu hal lagi nak menempuh jem, traffic light bagai. Balik rumah pula, tak panas punggung dah kena selesaikan itu ini, mengulit anak, suami sebelum zzzzzz....hehe. Saya mengaku saya penat tapi peratus kegembiraan saya lebih banyak :)
b) Tugas dirumah/opis.
Di rumah sibuk cara dirumah, diofis busy cara di ofis. Baik kat umah, baik di opis sama je tahap kepenatannya. Tapi dirumah lebih bermakna kan? :) Kadang-kadang stress dengan kerja diofis boleh hilang dibawa angin lalu bila balik tengok anak dah tunggu di muka pintu sambil minta didukung. Oh...terasa nak balik sekarang pulak rasanya :)
c) Berjauhan dengan bayi.
Ya, situasi yang paling sukar terutama bila pertama kali masuk kerja setalah habis maternity leave. Penuh emosi bila datang ofis, setiap saat nampak muka anak. Tengah buat apa dia la sekarang? Dah minum susu kah? Selamat kah dia tanpa ibu disisi? Tak rindu ke kat ibu ni? Macam-macam lagi yang difikirkan sampai bengkak-bengkak mata terkenang anak punya pasal :) Saya akui, sampai sekarang pun saya asik ingat anak bila dipejabat, hari-hari tak sabar nak balik. Rindu bau busuk masam Syeefa :)
d) Masalah breastfeeding.
Seperkara lagi yang membimbangkan ibu iaitu masalah low milk supply, breast engorgement, puting tersumbat dan sebagainya. Adakalanya, sesetengah ibu mengalami susu kurang bila mula naik kerja dan juga breast membengkak kerana bayi tak menghisap. Ini menyebabkan emosi ibu agak terganggu.
Penyelesaian :
1. Sentiasa berfikiran positif. Jangan merasakan bahawa tugas sebagai isteri, ibu dan pekerja adalah satu beban tetapi ianya satu tanggungjawab yang biasa dan mampu untuk kita selesaikan. Ketahuilah bahawa anda adalah seorang superwoman!
2. Minta bantuan suami untuk sama-sama membantu membuat kerja rumah. Suami boleh tolong melipat kain, menjaga anak sementara anda memasak, membasuh pinggan dan sebagainya. Boleh juga mintak tolong dia urut-urut kan badan. Kan mesra gitu :)
3.Ibu boleh cuba makanan tambahan (supplement) untuk menambah tenaga atau minuman production susu. Sekali sekala apa salahnya pergi memanjakan diri ke spa, mandi lulur, rawatan muka, pedicure & manicure, atau urutan tradisional. Pasti dapat kembalikan kesegaran tubuh badan tu.
4. Ambil cuti rehat untuk menghabiskan bersama-sama keluarga. Pergilah bersantai atau berpiknik untuk menghilangkan tekanan dan melupakan kerja anda seketika. Dengan itu bayi akan dapat bersama anda, dan penyusuan susu ibu dapat diteruskan. Masalah low milk supply juga boleh diatasi sekiranya bayi merangsang breast dengan lebih kerap.
6. Bayi/anak
Kadangkala cabaran menyusukan itu datang dari bayi itu sendiri. Maklumlah, bayi masih kecil dan bermacam-macam ragamnya yang membimbangkan ibu yang bekerja. Kadang-kadang terfikir nak berhenti kerja jaga anak 24jam :)
Cabaran :
a) Perbandingan bayi BF dan FM.
Selalu saya dengar ramai yang akan membuat perbandingan antara bayi yang minum susu tepun dan bayi yang minum susu badan dari segi berat, saiz badan, kemontelan dan tahap kesihatan. Ini juga akan membuat ibu kecewa dan berbelah bahagi. Ketahuilah bahawa bayi yang hanya minum susu ibunya sama sekali tidak akan mengalami sebarang masalah berat badan walaupun growth chart menujukkan bayi itu kurang berat atau obesiti malah bayi yang minum susu ibu akan lebih sihat dan berantibodi hebat!
b) Growth spurt.
Growth spurt ialah peralihan bulan. Selalunya terjadi pada bayi dibwah umur setahun dimasa mereka berumur seminggu, sebulan, 3 bulan, 5 bulan dan seterusnya (setiap bayi berbeza). Apa yang berlaku bayi akan menjadi lebih banyak ragamnya, kerap menangis, kuat menyusu dan sebagainya. Sebenarnya bayi memerlukan lebih banyak susu untuk tumbesarannya (seperti skill meniarap, merangkak, senyum dan sebagainya) dan komposisi susu ibu akan berubah mengikut keperluan bayi.
c) Nursing strike.
Adakalanya bayi tiba-tiba tak mahu menyusu kerana mungkin ditinggalkan agak lama kerana ibu keluar bekerja. Mungkin juga disebabkan kesihatannya, hidung tersumbat dan tak selesa atau sakit dibahagian mulut hingga mengganggu penyusuan. Selain itu, ini mungkin terjadi sekiranya dia berasa seronok dengan dunia barunya dan tak kisah mengenai minum susu atau tidak...hihi.
d) Nipple preference.
Ini berlaku apabila bayi keliru antara puting botol dan puting ibunya. Selalunya setelah diperkenalkan puting tiruan, bayi akan menolak untuk direct feeding kerana baginya puting botol lebih senang(tak payah bekerja keras nyonyot dengan kuat..hihi). Hal ini akan membuatkan ibu give up dan putus asa untuk menyusukan bayi kerana setiap kali sua puting bayi akan menangis dengan kuat!
Penyelesaian :
1. Anda tidak perlu risaukan kan saiz badan bayi anda yang kecil atau pun berat badannya yang ringan jika dia minum susu ibu. Ini kerana susu ibu mempunyai keperluan yang mencukupi untuk bayi anda membesar. Walaupun kecil ataupun ringan, ini tidak bermakna bayi anda mempunyai masalah malah bayi anda adalah bayi yang sihat!
2. Jangan terburu-buru memberikan susu formula kepada bayi atau makanan pejal (sebelum usianya 6bulan) . Ketahuilah bahawa growth spurt adalah normal. Makan dan minum lah dengan secukupnya untuk bayi mendapatkan yang terbaik dari ibu.
3. Banyakkan skin-to-skin contact dengan bayi. Ambil cuti beberapa hari untuk bersama bayi dan membolehkan bayi menyusu secara direct dengan kerap dalam tempoh tersebut. Beri bayi susu dalam pelbagai posisi untuk memberi keselesaan padanya.
4. Gunakan puting botol yang menyamai puting ibu seperti MAM semasa ibu bekerja supaya bayi tak mengalami keliru puting. Jika ibu berada dirumah, seboleh-bolehnya elakkan puting tiruan supaya dapat melatih bayi direct feeding dan tidak mengharapkan puting botol sahaja.
5. Sentiasa offer breast pada bayi selang 30minit. Ini kerana bayi yang terlalu lapar akan mengelak dari minum secara direct kerana menganggap ia menyusahkan daripada minum dari puting botol. Jika bayi tidak terlalu lapar, insyaAllah bayi akan bertolak ansur dengan perkara ini.
6. Susukan ditempat sunyi. Suasana yang bising akan membuatkan bayi stress dan tidak tenteram seterusnya malas mahu minum susu. Sebaliknya suasana tenang akan membuatkan bayi selesa dan mahu menyusu.
7. Akhir sekali, setelah berusaha banyakkan berdoa dan memohon pada Allah agar segalanya berjalan dengan lancar dan mudah :)
IBU : Breastfeeding bukan sekadar memberi anak makan, tapi ia adalah segalanya :)

2 comments:

armouris said...

info tentang penyusuan bayi di SIHAT SELALU - Masalah Penyusuan Bayi

izzahazfar said...

farah:msg kat no akak no awak..hset akak hilang ri tu..atkde dah no farah..

baby pink ke biru?hehehe akakpun doc dah bgtau tp baru 90% shj..tu yg tak sabar nak scan lagi...bag comfirm 99%..hehehe

Thursday, July 8, 2010

Revision 10 : Cabaran BF bagi ibu yang bekerja (Part 2)

Sambungan dari cabaran PART 1 :)


CABARAN- CABARAN :

4. Penjaga bayi
Bagi ibu-ibu yang bekerja, tugas menjaga bayi diambil alih oleh babysitter samada jiran, ibu bapa sendiri, ibu bapa mertua, ipar duai, adik beradik dan juga nurseri. Kebanyakan ibu risau, bila mereka mula bekerja, bolehkah penjaga bayi bekerjasama? Adakah mereka berasa ianya menyusahkan? Tidakkan mereka rasa terbeban sebab mungkin lagi senang bancuh susu instead of perlu thaw, panaskan dan beri bayi EBM?
Cabaran :
a) Bersikap negatif.
Mungkin ada sesetengah pengasuh bayi yang bersikap negatif, tak mahu bekerjasama dan merasakan satu beban apabila ibu mengambil keputusan untuk menyusukan bayi ketika betika bekerja. Tambahan pula bila pengasuh tersebut mempunyai lebih dari seorang bayi untuk dijaga.
b) Tiada pengetahuan/pengalaman/sokongan.
Ya. Kemungkinan juga pengasuh bayi tidak terdedah kepada info-info mengenai penyusuan susu ibu yang pada pendapat mereka ianya susah tapi hakikatnya adalah sebaliknya. Mereka juga mungkin tiada pengalaman untuk menghandle EBM kerana sebelum ini telah terbiasa dengan susu tepung sahaja. Selain itu, tanpa sokongan dan keyakinan terutama dari ibu sendiri, agak sukar untuk para pengasuh memberi kerjasama yang baik.
c) Pengendalian EBM.
Pengasuh yang tak pernah mengendalikan EBM akan merasakan situasi itu leceh, susah dan tersangatlah membuang masa mereka. Bila dah berkeadaan begini mereka tak mahu lagi menyusahkan diri dan minta ibu membeli saja susu tepung.
d) Introduce solid food terlalu awal.
Makanan pejal atau pelengkap hanya perlu diberi ketika bayi sudah berusia genap 6 bulan. Sebabnya, perut bayi perlu betul-betul matang untuk menerima dan memproses makanan. Jika diberi terlalu awal, berkemungkinan bayi mungkin mengalami alahan dan kurang menyusu disebabkan telah kenyang diberi solid food.
d) Ibu tertekan dan tiada pilihan.
Bila ibu mempunyai masalah begini, secara tidak langsung ibu akan rasa susah hati dan stress. Ini menyebabkan ibu berbelah bagi dan rasa serba salah. Seterusnya menyebabkan ibu hilang semangat dan keyakinan untuk terus menyusukan bayi dan akhirnya mengalah dengan memberi bayi susu formula :(
Penyelesaian :
1. Ibu perlu yakin dengan diri sendiri dan mungkin perlu ber "hati kering". Tak peduli orang nak cakap apa, tak kisah orang nak anggap macam mana, yang penting apa yang dilakukan adalah pilihan terbaik ibu untuk bayinya.
2. Terangkan pada pengasuh dengan cara yang baik agar mereka tidak terasa hati ataupun menyampah dengan anda. Katakan dengan ikhlas yang anda mahukan bayi anda terus minum susu ibu walaupun ketika anda bekerja.
3. Berikan pujian (bukan bodek ye) pada pengasuh anda dengan mengatakan bayi anda bertambah sihat dan gebu dibawah jagaan mereka dan anda sangat menghargai dan begitu gembira menghantar bayi anda pada mereka. Tentu mereka pun gembira :)
4. Sekali sekala, bawa buah tangan ataupun tambah elaun penjagaan bayi untuk menggembirakan mereka. Apa salahnya kan? Orang berbudi kita berbahasa. Atau bawa pengasuh bercuti di tempat-tempat yangmenyeronokkan. Mana tau, mungkin dengan cara ini mereka akan berasa lebih dihargai dan tak kisah untuk memberi kerjasama dengan anda.
5. Mudahkan kerja pengasuh. Contohnya : jika anda menggunakan liner atau pun storage bag untuk menyimpan EBM, sebaiknya cairkannya dirumah terlebih dahulu dan masukkan kedalam botol sebelum menghantar ke rumah pengasuh. Labelkan nombor di botol mengikut mana yang sepatutnya diberi dahulu. Sediakan flask air panas atau pun warmer untuk memudahkan pengasuh memanaskan EBM sebelum memberi pada bayi.
5. Ibu/diri sendiri
Kadangkala diri kita sendiri adalah cabaran terhebat yang perlu diatasi. Bila dirumah ada tanggungjawab sebagai isteri kepada suami dan ibu kepada anak-anak, dipejabat pula tanggungjawab sebagai pekerja. Pendek kata multitasking, semua perlu dihandle dan perlu diambil berat.
Cabaran :
a) Letih.
Memang sememang memangnya menjadi isteri, ibu dan pekerja dalam satu satu masa sangat meletihkan. Awal pagi perlu bangun, siapkan sarapan, bersiap ke opis pulak. Kalau ofis jauh tu satu hal lagi nak menempuh jem, traffic light bagai. Balik rumah pula, tak panas punggung dah kena selesaikan itu ini, mengulit anak, suami sebelum zzzzzz....hehe. Saya mengaku saya penat tapi peratus kegembiraan saya lebih banyak :)
b) Tugas dirumah/opis.
Di rumah sibuk cara dirumah, diofis busy cara di ofis. Baik kat umah, baik di opis sama je tahap kepenatannya. Tapi dirumah lebih bermakna kan? :) Kadang-kadang stress dengan kerja diofis boleh hilang dibawa angin lalu bila balik tengok anak dah tunggu di muka pintu sambil minta didukung. Oh...terasa nak balik sekarang pulak rasanya :)
c) Berjauhan dengan bayi.
Ya, situasi yang paling sukar terutama bila pertama kali masuk kerja setalah habis maternity leave. Penuh emosi bila datang ofis, setiap saat nampak muka anak. Tengah buat apa dia la sekarang? Dah minum susu kah? Selamat kah dia tanpa ibu disisi? Tak rindu ke kat ibu ni? Macam-macam lagi yang difikirkan sampai bengkak-bengkak mata terkenang anak punya pasal :) Saya akui, sampai sekarang pun saya asik ingat anak bila dipejabat, hari-hari tak sabar nak balik. Rindu bau busuk masam Syeefa :)
d) Masalah breastfeeding.
Seperkara lagi yang membimbangkan ibu iaitu masalah low milk supply, breast engorgement, puting tersumbat dan sebagainya. Adakalanya, sesetengah ibu mengalami susu kurang bila mula naik kerja dan juga breast membengkak kerana bayi tak menghisap. Ini menyebabkan emosi ibu agak terganggu.
Penyelesaian :
1. Sentiasa berfikiran positif. Jangan merasakan bahawa tugas sebagai isteri, ibu dan pekerja adalah satu beban tetapi ianya satu tanggungjawab yang biasa dan mampu untuk kita selesaikan. Ketahuilah bahawa anda adalah seorang superwoman!
2. Minta bantuan suami untuk sama-sama membantu membuat kerja rumah. Suami boleh tolong melipat kain, menjaga anak sementara anda memasak, membasuh pinggan dan sebagainya. Boleh juga mintak tolong dia urut-urut kan badan. Kan mesra gitu :)
3.Ibu boleh cuba makanan tambahan (supplement) untuk menambah tenaga atau minuman production susu. Sekali sekala apa salahnya pergi memanjakan diri ke spa, mandi lulur, rawatan muka, pedicure & manicure, atau urutan tradisional. Pasti dapat kembalikan kesegaran tubuh badan tu.
4. Ambil cuti rehat untuk menghabiskan bersama-sama keluarga. Pergilah bersantai atau berpiknik untuk menghilangkan tekanan dan melupakan kerja anda seketika. Dengan itu bayi akan dapat bersama anda, dan penyusuan susu ibu dapat diteruskan. Masalah low milk supply juga boleh diatasi sekiranya bayi merangsang breast dengan lebih kerap.
6. Bayi/anak
Kadangkala cabaran menyusukan itu datang dari bayi itu sendiri. Maklumlah, bayi masih kecil dan bermacam-macam ragamnya yang membimbangkan ibu yang bekerja. Kadang-kadang terfikir nak berhenti kerja jaga anak 24jam :)
Cabaran :
a) Perbandingan bayi BF dan FM.
Selalu saya dengar ramai yang akan membuat perbandingan antara bayi yang minum susu tepun dan bayi yang minum susu badan dari segi berat, saiz badan, kemontelan dan tahap kesihatan. Ini juga akan membuat ibu kecewa dan berbelah bahagi. Ketahuilah bahawa bayi yang hanya minum susu ibunya sama sekali tidak akan mengalami sebarang masalah berat badan walaupun growth chart menujukkan bayi itu kurang berat atau obesiti malah bayi yang minum susu ibu akan lebih sihat dan berantibodi hebat!
b) Growth spurt.
Growth spurt ialah peralihan bulan. Selalunya terjadi pada bayi dibwah umur setahun dimasa mereka berumur seminggu, sebulan, 3 bulan, 5 bulan dan seterusnya (setiap bayi berbeza). Apa yang berlaku bayi akan menjadi lebih banyak ragamnya, kerap menangis, kuat menyusu dan sebagainya. Sebenarnya bayi memerlukan lebih banyak susu untuk tumbesarannya (seperti skill meniarap, merangkak, senyum dan sebagainya) dan komposisi susu ibu akan berubah mengikut keperluan bayi.
c) Nursing strike.
Adakalanya bayi tiba-tiba tak mahu menyusu kerana mungkin ditinggalkan agak lama kerana ibu keluar bekerja. Mungkin juga disebabkan kesihatannya, hidung tersumbat dan tak selesa atau sakit dibahagian mulut hingga mengganggu penyusuan. Selain itu, ini mungkin terjadi sekiranya dia berasa seronok dengan dunia barunya dan tak kisah mengenai minum susu atau tidak...hihi.
d) Nipple preference.
Ini berlaku apabila bayi keliru antara puting botol dan puting ibunya. Selalunya setelah diperkenalkan puting tiruan, bayi akan menolak untuk direct feeding kerana baginya puting botol lebih senang(tak payah bekerja keras nyonyot dengan kuat..hihi). Hal ini akan membuatkan ibu give up dan putus asa untuk menyusukan bayi kerana setiap kali sua puting bayi akan menangis dengan kuat!
Penyelesaian :
1. Anda tidak perlu risaukan kan saiz badan bayi anda yang kecil atau pun berat badannya yang ringan jika dia minum susu ibu. Ini kerana susu ibu mempunyai keperluan yang mencukupi untuk bayi anda membesar. Walaupun kecil ataupun ringan, ini tidak bermakna bayi anda mempunyai masalah malah bayi anda adalah bayi yang sihat!
2. Jangan terburu-buru memberikan susu formula kepada bayi atau makanan pejal (sebelum usianya 6bulan) . Ketahuilah bahawa growth spurt adalah normal. Makan dan minum lah dengan secukupnya untuk bayi mendapatkan yang terbaik dari ibu.
3. Banyakkan skin-to-skin contact dengan bayi. Ambil cuti beberapa hari untuk bersama bayi dan membolehkan bayi menyusu secara direct dengan kerap dalam tempoh tersebut. Beri bayi susu dalam pelbagai posisi untuk memberi keselesaan padanya.
4. Gunakan puting botol yang menyamai puting ibu seperti MAM semasa ibu bekerja supaya bayi tak mengalami keliru puting. Jika ibu berada dirumah, seboleh-bolehnya elakkan puting tiruan supaya dapat melatih bayi direct feeding dan tidak mengharapkan puting botol sahaja.
5. Sentiasa offer breast pada bayi selang 30minit. Ini kerana bayi yang terlalu lapar akan mengelak dari minum secara direct kerana menganggap ia menyusahkan daripada minum dari puting botol. Jika bayi tidak terlalu lapar, insyaAllah bayi akan bertolak ansur dengan perkara ini.
6. Susukan ditempat sunyi. Suasana yang bising akan membuatkan bayi stress dan tidak tenteram seterusnya malas mahu minum susu. Sebaliknya suasana tenang akan membuatkan bayi selesa dan mahu menyusu.
7. Akhir sekali, setelah berusaha banyakkan berdoa dan memohon pada Allah agar segalanya berjalan dengan lancar dan mudah :)
IBU : Breastfeeding bukan sekadar memberi anak makan, tapi ia adalah segalanya :)

2 comments:

armouris

info tentang penyusuan bayi di SIHAT SELALU - Masalah Penyusuan Bayi

izzahazfar

farah:msg kat no akak no awak..hset akak hilang ri tu..atkde dah no farah..

baby pink ke biru?hehehe akakpun doc dah bgtau tp baru 90% shj..tu yg tak sabar nak scan lagi...bag comfirm 99%..hehehe